tulisan berjalan

Selamat datang di DWI JAYA ZEE GROUP INDONESIAYA klub pembinaan berprestasi sejak dini bina MATTHEW Jaya Gelanggang Olahraga kecamatan kembangan Jakarta barat Alamat : Jl . komplek BTN brusnai kembangan utara Sabtu : 08.00 – 11.00 Minggu : 10.00 – 12.00 Bina matthew jaya Cometa arena Jakarta utara Alamat :Jl.pluit selatan raya no 35 blok s Jakarta utara pobox 14450 Sabtu : 11.00 – 13.00 Minggu : 11.00 – 13.00 (harga promo) dan 14.00 – 16.00 Bina matthew jaya Grand futsal kuningan Jakarta selatan Alamat :Jl. Karet Pedurenan mesjid no 35 jakarta selatan Sabtu : 13.00 – 15.00 Bina matthew jaya Pola bugar sport club kedoya Alamat : Jl.kedoya raya no 35 jakarta barat pobox 11520 Sabtu : 13.00 – 15.00 Bina mathhew jaya Bandengan sport arena Coming soon Bina matthew jaya Gor Garuda kemayoran Coming soon Bina matthew jaya Centro futsal Jakarta utara Coming soon Management Cp : 087883261236 (y . upi susanto) 261e847c Cp :082124036393( jesica angel) 2673e65a

burung twitter

Senin, April 07, 2014

Hasil undian BELVA mini tournament 2014 (undian pasangan)





NEW MINI MATTHEW JAYA BELVA TOURNAMENT 2014
APRIL @ BINA MATTHEW JAYA COMETA ARENA
DIVISI A

1 Arya / Irena P
2 Aldizar / Oktavius
3 Hartawan / Daud
4 Alfandy / Raymond
5 Andre // Chen chen
6 Jeffry / Jenny
7 Samuel S / Dixie
8 Junan / Kevin A
9 Ferry P / Maurice
10 Renz / Erni
11 Harris / Nora
12 Rodel / Bella
13 Jimmy / Regina
14 Sutrisno // Dylon JB

MINI MATTHEW JAYA BELVA TOURNAMENT 2014
APRIL @ BINA MATTHEW JAYA COMETA ARENA
DIVISI B

1 Imam / Dennies C
2 Joni / Hansen 
3 Daniel / Norel
4 Rivan / Jose
5 Juansen / Kevin K
6 Terry ho / Richard
7 A.Alianto / Rudy
8 Almer / Rudy G
9 Stendy / Dennis N
10 Agus / Dewi




PESERTA BELVA tournamnet divisi a dan divisi b 2014

MINI MATTHEW JAYA BELVA TOURNAMENT 2014
APRIL @ BINA MATTHEW JAYA COMETA ARENA
List pemain / peserta
DIVISI A
Kelompok A (POTENSI)
1 Maurice
2 Regina
3 Rodel (Philipines)
4Harris
5 Samuel s
6 Arya
7 Nora
8 Daud
9 Ferry pranoto
10 Junan
11 Jimmy
12 Irena p
13 Bella
14 Erni
15 Dixie
16 Jeffry
17 Jenny
18 Oktavius
19 Dylon jb
20 Hartawan
21 Andre
22 Vionica Christina
23 Alfandy
24 Aldizar
25 Renz
26 Arie Prabowo Tjahjo

(akan menjadi 13 team)




MINI MATTHEW JAYA BELVA TOURNAMENT 2014
APRIL @ BINA MATTHEW JAYA COMETA ARENA
List pemain / Peserta

DIVISI B 
Kelompok B (UTAMA)
1 Agus
2 Stendy
3 Jose
4 Imam
5 Rivan
6 Joni
7 Hansen
8 Rudy
9 Juansen
10 Richard
11 Almer (Philipines)
12 Daniel
13 Norel (philipines)
14 Terry ho
15 Sutrisno
16 Rudy G
17 Kevin . A
18 Angga Lianto
19 Dennies Christoper
20 Anwar. S
21 Kevin . K
22 Dennis N
(akan menjadi 11 team)

sang juara BELVA

sang juara BELVA


Bravo , dukungan BELVA kepada bulutangkis patut diacungkan jempol
pemilik BELVA sangat sekali menggemari olahraga bulutangkis dan sering kali ci melani pemilik BELVA berkumpul dan bermain dengan teman temannya selepas dari rutinitas sehari harinya.

BELVA bergerak dibidang eksport dan import tas baik dari dalam maupun luar.

General matthew jaya yohanes upi , sangat mendukung atas kegiatan mini tournamnet ini dan sangat senang jika ada badminton lovers yang mau ikut ambil andil dalam kemajuan bulutangkis indonesia khususnya di matthew jaya academy.


Rabu, April 02, 2014

matthew jaya menggaet BELVA

Matthew jaya baru baru ini menggaet BELVA sebagai salah satu team support event mini matthew jaya tournamnet 2014 yang rencana diselnggarakan pada bulan ini.

Belva adalah salah satu produk yang baru dan sudah dikenal dikalangan pecinta tas , pakaian atau fashion baik di indonesia maupun luar indonesia.

Kamu bisa mengunjungi websitenya di www.belva.co.id dan bisa mampir untuk melihat lihat produk yang berkualitas dengan harga bersaing dan mutunya sangat baik.

Melani fransiska adalah pendiri belva dan bersama team staffnya mulai memasarkan produk produknya awal tahun ini dan disambut dengan sangat baik oleh pecinta fashion di tanah air.

Belva akan mensupport dalam bentuk doorprize dengan memberikan produk produk unggulannya seperti tas dan dompet dll nya untuk event mini matthew jaya tournament.

Maju terus produk bangsa , aku cinta produk indonesia yang berkualitas

MJABS


MATTHEW JAYA ASTEC BADMINTON SCHOOL

klub pembinaan dan berprestasi 

WINNING IS A STATE OF MIND

di bagi 2 grup

di bagi 2 grup

Mini matthew jaya tournmanet adalah event yang diselenggarakan setiap tahun yang diharapkan bisa menjadi 2x dalam satu tahun.
event yang hanya dan khusus diperuntukkan mamber member saja ini cukup diminati semua member di 7 academy kami.

Panitia pelaksana Angeline mengatakan bahwa event ini akan kita bagi menjadi 2 grup yakni divisi 1 dan divisi 2 hal ini untuk membagi kelompok level kemampuan setiap peserta , walaupun semua peserfta cocok di level yang sama akan tetapi hal ini akan menjadi penyama rataan dan diberi kesempatan yang sama.

Utama dan potensi adalah kelas yang terdapat di matthew jaya academy , divisi 1 untuk kelas potensi dan divisi 2 untuk kelas utama.

berikut daftar nama peserta  mini matthew jaya tournamnet :

MINI MATTHEW JAYA TOURNAMENT 2014
APRIL @ BINA MATTHEW JAYA COMETA ARENA
List pemain / Peserta

DIVISI B 
Kelompok B (UTAMA)
1 Agus
2 Stendy
3 Jose
4 Imam
5 Rivan
6 Joni
7 Hansen
8 Rudy
9 Juansen
10 Richard
11 Almer (Philipines)
12 Daniel
13 Norel (philipines)
14 Terry ho
15 Sutrisno
16 Rudy G
17 Kevin
18 Arya
19 Dennies Christoper
20 Jeffri



MINI MATTHEW JAYA TOURNAMENT 2014
APRIL @ BINA MATTHEW JAYA COMETA ARENA
List pemain / peserta
DIVISI A
Kelompok A (POTENSI)
1 Maurice
2 Regina
3 Rodel (Philipines)
4Harris
5 Samuel s
6 Jenny
7 Jefri
8 Daud
9 Ferry pranoto
10 Junan
11 Jimi
12 Irena p
13 Bella
14 Erni
15 Dixie
16 Anwar s
17
18 Oktavius
19 Dylon jb
20 Alfandy
21 Hartawan
22 Andre

Sabtu, Maret 29, 2014

20 raket dan pembinaan lanjutan

20 raket dan pembinaan lanjutan


Program Matthew jaya di academy di tahun 2014 adalah menyaring potensi potensi berbakat untuk dibina di academy baik secara beasiswa maupun support perlengkapan latihan selama tahun 2014 .

Melihat dari prestasi yang sudah terlihat dari januari sampai dengan maret 2014 ini cukup menjanjikan .
berikut daftar prestasi untuk binaan academy maupun prestasi dari MATTHEW JAYA ASTEC BADMINTON SCHOOL INDONESIA.

januari - maret tahun 2014
Velisha juara 02sn jakarta tunggal putri
Aiden juara inter house bina bangsa school pik jakarta
carryna juara o2sn jakarta ganda putri 2
Tony juara o2sn jakarta ganda campuran 3

Prestasi yang atlet atlet ini capai bukan lah prestasi yang mudah di raih melainkan butuh kerja keras dan perjuangan yang berat.

General manager matthew jaya yohanes upi sudah menyiapkan 20 raket untuk dibagikan kepada anak anak yang berprestasi serta memberikan pelatihan tingkat lanjutan di academy matthew jaya.

Support yang diberikan sangat lah disambut baik dari berbagai kalangan guru,koordinator , kepala sekolah , orang tua atlet hingga teman teman dan sahabat sahabat dari pecinta bulutangkis khususnya di tanah air.

kecamatan penjaringan menempatkan 2 wakilnya di o2sn jakarta 2014

kecamatan penjaringan menempatkan 2 wakilnya di o2sn jakarta 2014


Berangkat dengan harapan bisa meloloskan 5 wakilnhya , dan berharap anak anak dapat tampil dengan maksimal di pertandingan nanti.

Beberapa dari mereka tampak gugup dan ingin cepat menyelesaikan tugas yang mereka dapat oleh coach dan team kecamatan penjaringan.

Prediksi yang coach yo duga akhirnya benar benarf terbukti yakni sangat berharap dari ganda putri dan ganda campuran.

Coach yo menargetkan kategori ganda putri dan ganda campuran harus masuk babak 4 besar dikarenakan lebih berpotensi dari kategori yang lain.

Berikut team kecamatan penjaringan jakarta utara

Tunggal putra : Gilbert

Tunggal putri : Marsha

Ganda putra : Tony dan Gilbert

Ganda putri : Carryna dan Waya

Ganda campuran : Tony dan Waya


Cadangan : Indira , Tania , Yuanita


alhasil 2 kategori yang lolos untuk masuk babak final dan semifinal yakni ganda putri dan ganda campuran

Jakarta Tuan Rumah O2SN 2014

REPUBLIKA.CO.ID, SAMARINDA -- Setelah Provinsi Kalimantan Timur sukses menjadi tuan rumah dalam Olimpiade Olahraga Siswa Nasional (O2SN) VI pada 2013, giliran O2SN VII 2014 dipercayakan kepada Pemprov DKI Jakarta sebagai tuan rumah.

"Selama O2SN VI digelar di Kaltim yang dilakukan di Balikpapan dan Samarinda, hasil pantauan kami pelaksanaannya sukses. Saya juga yakin pelaksanaan O2SN di Jakarta nanti akan lebih baik lagi," ujar Sekretaris Panitia O2SN tingkat Kaltim Asli Nuryadin di Samarinda, Senin.

Asli yang juga Kepala Bidang Pembinaan SMP dan SMA Dinas Pendidikan Kaltim ini melanjutkan, meskipun Kaltim hanya berada di peringkat enam dalam O2SN yang digelar mulai 29 hingga 5 Juli 2013 itu, tapi pihaknya cukup puas karena pelaksanannya cukup sukses.

O2SN di Kaltim ini melibatkan 4.126 atlet dari 33 provinsi, sedngkan jika ditotal dengan guru pendamping, pelatih, juri, ofisial hingga atlet, maka jumlahnya mencapai 7.200 orang.

Kegiatan tersebut terbagi menjadi lima jenjang, yakni O2SN untuk jenjang SD terdapat 11 cabang olahraga (cabor), jenjang SMP terdapat tujuh cabor, SMA dipertandingkan lima 5 cabor, SMK sebanyak lima cabor).

Kemudian pada Pendidikan Khusus dan Layanan Kahusus (PKLK) atau SLB Pendidikan Dasar terdapat tiga cabor, dan O2SN pada PKLK Pendidikan Menengah terdapat tiga cabor yang dipertandingkan.

Menurut Asli Nurjadin, kebanyakan cabor digelar di Balikpapan, terutama untuk jenjang SD, PKLK Dikdas, dan PKLK Dikmen. Sedangkan cabor yang dilaksanakan di Samarinda, yakni atletik, bola voli, dan renang untuk SMP), atletik untuk SMA, bola basket dan bola voli untuk SMK.

Menurutnya, Kaltim yang berada di peringkat enam dalam O2SN itu setelah berhasil mengantongi 19 medali, yakni empat emas, Sembilan perak, dan enam perunggu.

Berhasil sebagai juara pertama adalaj Jawa Timur dengan 25 emas, 17 perak, dan 17 perunggu, juara dua Jawa Barat dengan 18 emas, 11 perak, dan 12 perunggu, juara tiga dari Bali dengan 14 emas, 8 perak, dan 13 perunggu.

o2sn 2014 matthew jaya dan dwi jaya group













Kamis, Maret 27, 2014

dwi jaya zee group for jubilee school kemayoran jakarta









team astec indonesia 2014








true badminton lovers

Tak jarang pecinta bulutangkis di tanah air yang memiliki semangat dan menyukai olah raga tepok bulu ini .
seperti group yang diketuai oleh miss sunny , seminggu mereka melakukan aktifitas nya dalam bekerja akan tetapi setelah bekerja mereka menyempatkan diri untuk bermain badminton bahkan melakukan pelatihan bersama team mattheew jaya dan dwi jaya group.

berlatih di gor asia afrika setiap rabu pukul 21.00 hingga 23.00 mereka tetap semangat.

coach yo mengatakan "luar biasa semangat mereka dalam melakukan setiap sesi latihan , dan mereka sangat respect dan disiplin dalam setiap menjalankan setiap program"

tetap semangat dan winning is a satte of mind

welcome simon santoso




WELCOME SIMON SANTOSO
to

ASTEC TEAM INDONESIA 2014

winning is a state of mind



Selasa, Maret 25, 2014

Media Asing dan Lee Chong Wei Puji Permainan Hayom di Kejuaraan Dunia

WowKeren.com - Rabu (7/8), Dionysius Hayom Rumbaka berhadapan dengan pebulutangkis nomor satu dunia, Lee Chong Wei di putaran kedua Kejuaraan Dunia 2013. Meski akhirnya kalah dengan skor 14-21, 21-18 dan 21-11, Hayom sukses membuat Chong Wei terkejut dan menuai pujian dari media asing. 

"Saya terkejut dengan permainan Hayom. Saya tidak menyangka dia akan bermain seperti ini," kata Chong Wei seusai pertandingan di Tianhe Indoor Gymnasium, Guangzhou, China. "Hayom sudah banyak kemajuan." 

Dalam pertandingan itu, Hayom memang sejak awal bermain dengan agresif. Chong Wei pun sadar kalau ia melakukan beberapa kesalahan hingga kalah di set pertama. 

"Tapi kemudian saya lebih sabar," ujar wakil Malaysia itu. "Pertandingan ini menjadi wake up call untuk saya, banyak pemain muda yang ingin mengalahkan saya, saya akan lebih waspada lagi." 

Media asing seperti XinhuaNew Straits Times dan kantor berita Malaysia, Bernama, mengakui kalau Chong Wei harus bekerja keras ketika menghadapi Hayom. Rival Chong Wei, Lin Dan, pun sempat mengkritik permainan Chong Wei yang awalnya terkesan meremehkan Hayom. 

"Aku melihat pertandingan Lee di televisi," kata Lin. "Dalam pertandingan penting seperti Olimpiade dan Kejuaraan Dunia, anda bisa kalah di dua putaran pertama jika anda berpikir bisa menang dengan mudah atau anda gagal menemukan ritme permainan anda dengan cepat." 

Dalam Kejuaraan Dunia 2013, Indonesia sudah meloloskan sejumlah wakil yang akan berjuang di putaran ketiga. Mereka yakni , Linda Wenifanetri,  - , Angga Pratama - Rian Agung Saputro, Pia Zebadiah - Rizki Amelia,  - , Muhammad Rijal - Debby Susanto dan Riky Widianto - Richi Puspita. (wk/ri)


Read more: http://www.wowkeren.com/berita/tampil/00038444.html#ixzz2wzGYg4gf

Senin, Maret 24, 2014

HBD COACH DHEA








Segenap pengurus , pelatih , staff , orang tua atlet dan atlet

MATTHEW JAYA BADMINTON SCHOOL

mengucapkan selamat hari ulang tahun untuk dhea rafika (coach di matthew jaya
 2014







Sabtu, Maret 22, 2014

susy susanti bersama team uber cup 2014



Dr berita Humas pbsi..christian hadinata dan imelda wiguna jd tim manager Thomas Uber cup..Susi Susanti jd wakil manager Uber

Semoga dengan kehadiran Susi Susanti di Tim Uber Cup 2014 akan memotivasi dan meningkatkan kepercayaan diri srikandi Indonesia

Amin

Jumat, Maret 21, 2014

Final Uber Cup 1996 in Hongkong: "Susi Susanti VS Ye Zhaoying" - Set 2 &...

Final Thomas Cup di Hongkong - Alan Budikusuma VS Peter Rasmussen @ RCTI...

1990 Thomas Cup Badminton Semis - Alan Budi Kusuma vs Rashid Sidek

10 Years Anniversary of Bina Bangsa School

Li Michelle, Si “Rising Star” dari Negeri Daun Mapel

Sudah bukan rahasia umum lagi kalau Asia mendominasi cabang olahraga tepuk bulu ini, terlebih yang berasal dari China. Tak terhitung rasanya pebulutangkis top dunia yang lahir di tanah Asia. Mulai dari juara olimpiade, juara dunia hingga juara All-England, rata-rata pasti dimenangkan oleh para penepuk bulu Asia. Satu tingkat di bawah Asia ada Eropa lalu di bawahnya lagi ada Amerika, Oceania dan terakhir Afrika.
Berbicara tentang pebulutangkis dunia, jelas Amerika bukan tandingannya. Pencapaian terbaik benua tempat Paman Sam ini di kejuaraan beregu hanyalah mencapai runner-up pada Piala Thomas 1952, 3 kali juara piala Uber (1957, 1960 dan 1963) serta harus puas menjadi runner-up piala Uber pada 1966. Untuk di sektor perorangan, pencapaian terakhir benua ini adalah meraih juara dunia di sektor ganda putra pada kejuaraan dunia 2005 yang diraih oleh Howard Bach/Tony Gunawan serta juara tunggal putri All-England 1966-1967 yang diraih oleh Judy Hashman. Itu semuanya pun diraih oleh Amerika Serikat. Sepanjang sejarah, belum ada pebulutangkis dari negara lain di benua Amerika selain AS yang berhasil meraih gelar juara di kejuaraan bergengsi.
Benua Amerika mungkin belum menjadi tandingan yang cukup berarti bagi Asia. Sejauh ini baru Eropa saja yang mampu menyainginya. Kendati demikian, bukan berarti Amerika nihil calon pebulutangkis top dunia. Adalah Li Michelle, pebulutangkis asal Kanada yang beberapa belakangan ini berhasil menggebrak panggung bulu tangkis dunia.
Betapa tidak, pada All-England 2014 ia berhasil membuat kejutan. Selain memulangkan Tzu Ying Tai asal Taiwan dua game langsung di babak pertama, ia juga berhasil mengandaskan Bellaetrix Manuputty di babak kedua dengan rubber set. Lalu di babak perempat final ia berhasil mengajak Ratchanok Intanon bekerja keras. Meski pada akhirnya ia kalah 23-21 21-16, usahanya patut diapresiasi. Terlebih pencapaiannya hingga babak perempat final adalah pencapaian terbaik pebulutangkis asal Amerika di All-England (bahkan juga turnamen lainnya) dalam waktu beberapa tahun belakangan. Tak hanya itu saja, di babak kedua Swiss Open GPG pun ia juga berhasil mengajak Sindhu P.V. rubber set kendati pada akhirnya ia harus kalah.
Jauh sebelum All-England, di Macau Open Grand Prix Gold 2013 ia juga berhasil menjadi runner-up setelah di babak semi final mengalahkan Pui Yin Yip asal Hong Kong yang saat itu merupakan unggulan ketiga dengan skor 21-15 21-16. Sayang, di final ia harus puas meraih tempat kedua setelah dikalahkan oleh Sindhu P.V. dengan skor 21-15 21-12.
Nama Li Michelle mungkin masih asing di kancah bulu tangkis dunia. Namun jika penampilannya terus meningkat, bukan tidak mungkin ia  menjadi “rising star” dari negeri Mapel dan ancaman bagi pebulutangkis Asia maupun Eropa.
MENGENAL LI MICHELLE
Li Michelle lahir pada 3 November 1991. Meskipun lahir di Hong Kong, ia adalah pebulutangkis yang berasal dari Markham, Ontario, Kanada. Kami tidak mendapatkan informasi apakah pada awalnya ia adalah pemain Hong Kong yang kini hijrah ke Kanada atau apakah ia blasteran, campuran Hong Kong dan Kanada atau keturunan Tionghoa yang telah lama menetap di Kanada. Namun yang jelas, meski parasnya lebih mirip orang Asia, ia membela negara Kanada.
Namanya mungkin belum terlalu ‘bergaung’ di kancah bulu tangkis dunia. Namun di tingkat nasional dan di benua, ia merupakan pebulutangkis yang berprestasi dan berbakat. Karier pertamanya dimulai pada Canada Winter Games 2011 (kalau di Indonesia mungkin seperti PON) yang diselenggarakan di Halifax, Nova Scotia. Kala itu ia keluar sebagai juara di dua sektor yang berbeda, yakni tunggal putri dan ganda putri bersama Alexandra Bruce. Atas kesuksesannya inilah ia kemudian menjadi pembawa bendera untuk tim Ontario pada upacara penutupan.
Melengkapi prestasi nasionalnya, Li juga pernah meraih medali emas di dua sektor berbeda yakni sektor tunggal putri dan ganda putri bersama Bruce pada Pan American Games 2011 (sama seperti Asian Games) yang kala itu diselenggarakan di Guadalaraja, Meksiko. Di final tunggal putri Pan American Games, ia berhasil menyingkirkan rekan senegaranya yakni Joycelyn Ko asal Toronto dengan skor 21-13 21-12. Hebatnya lagi, Kanada berhasil meraih 6 medali di sektor bulu tangkis pada ajang kejuaraan tingkat benua tersebut.
Sayangnya setahun kemudian pada Olimpiade London 2012, Li yang berpasangan dengan Bruce di sektor ganda putri tidak bisa berbicara banyak. Dari 3 pertandingan di sistem round robin, mereka selalu menelan kekalahan.
Berkat kerja kerasnya, kini Li menduduki peringkat 23 dunia, 2 tingkat di atas Bellaetrix Manuputty. Hebatnya lagi, ia merupakan satu-satunya pebulutangkis asal benua Amerika di sektor tunggal putri yang masuk 25 besar pebulutangkis dunia. Tentu ini patut diapresiasi.
Hal yang patut dipelajari darinya adalah meski ia tidak berasal dari negara dengan perkembangan bulu tangkis yang bagus, itu tidak menjadi halangan baginya untuk berprestasi. Optimisme untuk membawa bulu tangkis di mata dunia tetap ada, bahkan sempat dilontarkan oleh pelatihnya.
Di salah satu website berita Kanada, www.cba.ca, usai Pan American Games 2011 pelatih Kanada, Jeff White berkata, “So if they all maintain it to 2016, I think Canada could be in a position to win a medal at the Olympics, which has never happened before.” (Jadi kalau mereka semua (pebulutangkis Kanada, termasuk Li Michelle) terus melatih diri dan bekerja keras hingga 2016, saya rasa Kanada bisa memenangkan medali di olimpiade, suatu hal yang tidak pernah terjadi sebelumnya.)
Apakah Kanada yang digawangi oleh Li Michelle mampu mensukseskan pemerataan bulu tangkis di dunia?
Kita tunggu saja dan semoga para tunggal putri Indonesia semakin termotivasi untuk terus berprestasi.

Menanti Emas di Asian Games

Pencapaian pebulutangkis Indonesia selalu mengundang pro dan kontra. Terakhir gelar partesius diraih olehganda putra dan ganda campuran nomor wahid dunia yakni Mohammad Ahsan/ Hendra Setiawan dan Tantowi Ahmad/ Liliana Natsir di ajang All England 2014.
Menanti emas di Incheon, Korea Selatan sangat realistis untuk pebulutangkis Indonesia. Sejak tahun 1994 Indonesia selalu menempatkan wakil di podium juara. Sehingga perhelatan olahraga akbar se- Asia yang ke 17 membuat jajaran PBSI dan masyarakat Indonesia menanti emas ASIAN GAMES.
Persaingan memang tak semudah tahun sebelumnya, namun hal ini tidak membuat mereka pesimis. Bahkan di Asian Games ke 17 ini pihak PBSI menargetkan 2 emas yakni di ganda putra dan ganda campuran. Namun pihak PBSI tidak hanya menggantungkan pada ke 2 nomor tersebut, namun juga memberi motivasi agar dapat memberi kejuatan dan prestasi kepada Indonesia di sektor tunggal putra, tunggal putri, dan ganda putri.
Latihan terus mereka lakukan sehingga waktunya tiba, persiapan mereka masih di uji dengan beberapa pertandingan penting antara lain Badminton Asia Championship, Thomas - Uber Cup, Badminton World Championship, dan berbagai turnamen series dan priemier yang lain.
Jayalah pebulutangkis Indonesia………..

sumber : kompasiana

Tonggak Sejarah Prestasi Bulu Tangkis Indonesia (Thomas Cup 1958)

1326791435764691514
Sejenak mengenang sejarah prestasi bulutangkis Indonesia di dunia, maka tak lepas dari ferry Sonnevil , Tan Joe Hok, Njo kiem Bie, Tan King Gwa dan Eddy Jusuf, mungkin nama tersebut agak asing, apalagi untuk generasi muda saat ini. Tapi dari tangan merekalah tonggak penting prestasi bulutangkis Indonesia ditancapkan. Mereka adalah pemain Indonesia saat merebut Thomas Cup yang pertama kali pada tahun 1958.
INDONESIA JUARA DUNIA
Datang sebagai negara yang tidak diperhitungkan dalam peta kekuatan bulutangkis dunia saat itu, Indonesia telah membuat kejutan dengan mengalahkan Denmark 6-3 dan Muangthai 8-1 di babak interzone dan berhak melawan malaya yang telah menunggu sebagai juara bertahan di babak challenge round.
Pada saat sebelun undian pertandingan dilangsungkan pada tanggal 12 Juni 1958 sore hari di Ocean Park Hotel, dimana pemain-pemain Indonesia menginap selama interzone dan Challenge round Thomas Cup, Indonesia merubah susunan salah satu pemain gandanya, Indonesia menggantikan Lie Po Djian dengan Ferry Sonnevil.
Hasil Undian lengkap antara Indonesia Vs Malaya adalah sebagai berikut:
Malam pertama tanggal 14 Juni 1958:
Single : Ferry Sonneville Vs Eddy Chong
Tan Joe Hok Vs The Kew san
Doubles : Njoo Kiem Bie/Tan King Gwan Vs Johny Heah/Lim Say Hup
Ferry Sonnevile/Tan Joe Hok Vs Oei Teik Hock/Eddy Chomg
Malam Kedua, tanggal 15 juni 1958
Single : Tan Joe Hok Vs Eddy Chong
Ferry Sonnevile Vs the Kew san
Eddy Jusuf Vs Abdullah Piruz
Doubles : Njoo Kiem Bie/Tan King Gwan Vs Oei Teik Hock/Eddy Chong
Ferry Sonneviile/tan Joe Hok Vs Johny heah/Say Hup
Telah ditetapkan, bahwa semua pertandingan akan dipimpin oleh wasit-wasit Malaya, sedang hakim garis dan service judge diisi oleh pemain dan offisial dari Denmark, Muangthai dan Amerika Serikat.
Semua wartawan dan pengamat bulutangkis malaya dan singapura sepakat untuk menjagokan malaya kembali juara, semua kemenangan Tan Joe Hok betapa cemerlangpun dianngap belum begitu berarti untuk dapat menandingi mantan juara dunia Eddy Chong.
Akan tetapi ferry Sonneville membuktikan kembali kepada dunia, bahwa ia memang lebih kuat daripada Eddy Chong, bekas juara All England beberapa tahun berturut-turut(1953, 1954, 1956, 1957) dan merupakan harapan rakyat Malaya. Ferry membawa Indonesia Menang 3-1 di malam pertama.
Hasil pertandingan Malam pertama tanggal 14 Juni 1958:
Single : Ferry Sonneville Vs Eddy Chong (15-12, 15-4)
Tan Joe Hok Vs The Kew san (18-14, 15-3)
Doubles : Njoo Kiem Bie/Tan King Gwan Vs Johny Heah/Lim Say Hup (7-15, 15-5,18-15)
Ferry Sonnevile/Tan Joe Hok Vs Oei Teik Hock/Eddy Chomg (15-18, 5-15 )
Pada tanggal 15 juni 1958 Tan Joe Hok membuka malam pertandingan challenge round yang kedua dengan keunggulan 3-1. Pada awal set pertama Eddy Chong tunggal pertama Malaya seakan mampu menggagalkan kemenangan Indonesia. Permainannya sebagai juara dunia seakan telah kembali, permainanya telah menyulitkan Tan Joe Hok. Tetapi perlawanan Eddy chong hanya sampai pada poin 11 saja pada set pertama pertandingan pembuka itu.
Hasil pertandingan Malam Kedua, tanggal 15 juni 1958
Single : Tan Joe Hok Vs Eddy Chong (15-11, 15-6)
Ferry Sonnevile Vs the Kew san (13-15, 15-13, 18-16)
Eddy Jusuf Vs Abdullah Piruz (6- 1515-10, 15-8)
Doubles : Njoo Kiem Bie/Tan King Gwan Vs Oei Teik Hock/Eddy Chong (15-13, 9-15, retired)
Ferry Sonneviile/tan Joe Hok Vs Johny heah/Say Hup (1-15, 1-15)
Pada partai ganda pertama di set ke tiga Njoo Kiem Bie tidak dapat melanjutkan pertandingan karena cidera pada otot pundaknya, sehinnga harus mengundurkan diri.
Indonesia telah memenangkan pertandingan Challenge round atas juara bertahan malaya, dengan skor 6-3, dan pada malam itu juga kapten tim Indonesia Rameli Rikin, dengan bangga menerima piala Thomas Cup dari tangan Sir William Goode, Gubernur Singapura, sebelum itu lagu kebangsaan Indonesia raya dikumandangkan oleh suatu orkes tentara Inggris. Heah Joe Seang (ketua BAM), D.L. Bloomer, wakil ketua IBF memberikan kata sambutan pendek dan mengucapkan selamat atas suksesnya Indonesia, Bloomer memberikannya juga atas nama Sir George Thomas yang karena alasan kesehatan tidak dapat menghadiri dan menyaksikan interzone dan Challenge zone seperti sebelumnya.
SETELAH INDONESIA BERHASIL MEREBUT THOMAS CUP DI SINGAPURA
Betapa angkuhnya sikap wartawan-wartawan Singapura dan Malaya terhadap regu Indolnesia sebelum babak interzone dimulai, setelah Indonesia menundukan favorit denmark dan Muangthai, bahkan pada saat menjelang babak Challenge round mereka masih beranggapan bahwa Indonesia belum sampai pada tingkat bulutangkis juara bertahan Malaya. Namun, setelah Indonesia berhasil merebut piala Thomas dari tangan Malaya, maka para wartawan tersebut tidak ragu untuk memberi salut kepada pahlawan Indonesia, memuji keunggulan dan supremasinya sesuai keadaan yang sebenarnya.
Ferry Sonneville disebut sebagai pahlawan kemenangan Indonesia. Pertarungan sengitnya melawan the kew san disebut sebagai puncak dari semua pertandingan Thomas Cup di Singapura. Tan Joe Hok diibaratkan sebagai seorang manusia besi, seorang pemain yang memiliki persistency, accuracy, patience(ketekunan ketelitian dan kesabaran), dan dimata wartawan lain, Tan Joe Hok adalahunyelding, unrufflet, dan underfeated (pantang menyerah, tak terkoyakan dan tak terkalahkan). Seorang pemain dengan “poker face” yang bermain seperti manusia robot, satu-satunya sifat kemanusiaannya adalah mengusap-usap rambutnya yang pendek setiap mendapat poin.
Nyoo Kiem Bie Tan King Gwan adalah kombinasi yang kuat, permainan defensifnya adalah “super” luar biasa baiknya, terlalu kokoh untuk lawan yang ingin menggempur dengan Smash-smahhnya. Eddy Chong kapten regu Malaya, yang dua kali berturut-turut tidak berdaya di tangan Ferry maupun Joe Hok, tampak hancur semangantnya setelah piala Thomas berpindah tangan, namun secara sportif ia menyatakan ketika ditanya oleh wartawan “ regu kita baik, tetapi pemain-pemain Indonesia memang lebih baik”.
Pada malam pesta makan untuk Tim Thomas Cup di Cathay Restaurant ketua BAM, heah Joo Seang, yang dua pekan sebelum Challenge round sudah memesan empat botol sampanye untuk dibuka pada malam pesta kemenangan regu malaya, tidak segan memasukan kecaman-kecaman pedas dan tajam pada pemainnya yang gagal ke dalam pidato sambutannya. Sampai-sampai Eddy Chong yang merasa tersinggung tanpa terkendali lagi menangis tersedu-sedu.
TIBA DI TANAH AIR
Sebuah panitia khusus yang terdiri dari wakil-wakil berbagai instansi dan jawatan ibukota yang diketuai oleh Abdulwahab Djojohadikusumo menyambut kedatangan pahlawan Thomas Cup di bandara kemayoran. Untuk pertama kalinya dalam sejarah Indonesia sebuah tim olah raga karena prestasi yang dicapainya mendapat penghormatan secara nasional.
Di gelanggang Thomas Cup di Singapura mereka tabah dalam menghadapi musuh-musuh yang lebih diunggulkan. Di Kemayoran di hadapan rakyat banyak yang terus mengelu-elukannya, didepan masyarakat ibukota yang datang memberikan sambutan luar biasa, pemain kita tampak tak sanggup menahan keharuannya. Pada saat lagu kebangsaan Indonesia Raya dikumandangkan, air mata bercucuran membasahi pipi setiap pemain.
Sepanjang jalan dari kemayoran menuju istana merdeka puluhan ribu rakyat berkerumun mengelu-elukan para pahlawan Thomas Cup, yang dikawal oleh polisi lalu lintas. Di istana merdeka mereka diterima dan mendapat wejangan dari presiden Soekarno.
Penyambutan atas Ferry Sonneville, tan Joe Hok, dkk berlangsung sampai beberapa hari di ibukota, Bandung dan Surabaya.
Berharap Semua Ini Terulang Lagi !

sumber : kompasiana